Volkswagen Phaeton Generasi Kedua Hampir Terjadi

Volkswagen Phaeton asli adalah studi kasus yang luar biasa tentang bagaimana sebuah merek berusaha, melalui kekuatan kemauan, untuk memperluas papan namanya ke kelas atas. Tentu saja, lensa apa pun yang Anda gunakan untuk memeriksa Phaeton asli, itu bukan definisi kesuksesan siapa pun. Namun kemunculan penerus baru-baru ini Volkswagen Phaeton D2, konsep hampir produksi yang terhalang oleh pergeseran strategis perusahaan menuju e-mobilitas menimbulkan pertanyaan tentang apa yang mungkin terjadi jika VW mencoba lagi sedan ultra-luxnya.

D2 bukanlah model tanah liat atau prototipe berbatu. Gambar-gambar yang dirilis oleh VW mengungkapkan apa yang tampaknya menjadi kendaraan yang sepenuhnya sempurna, terlihat sangat mirip dengan sesuatu yang dapat diluncurkan di pabrik Gläserne Manufaktur (“pabrik transparan”) perusahaan di Dresden. Ketika kapak jatuh pada Phaeton asli pada tahun 2016, Phaeton D2 tampaknya siap untuk digunakan—desain telah diselesaikan, dan D2 berbasis MLB berada dalam fase prototipe lanjutan sebelum produksi seri. D2 ini, dan tampaknya tetap, dapat dikendarai. 

Tapi, rupanya, itu satu-satunya dari jenisnya. Agaknya ada prototipe sebelumnya yang lebih jelek. Tetapi tidak ada orang lain yang mencapai tahap ini. Dan tahap yang dicapainya, terlihat cukup tampan mudah dikenali dan penuh dengan gaya dan tema kontemporer VW, namun jelas (setidaknya dari depan dan samping) memamerkan bobot dan soliditas pendahulunya. Bagian belakang, bisa dibilang, kurang berhasil, dengan sedikit tampilan Passat XXL, untuk informasi otomotif lainnya Anda dapat mengunjungi https://otodomain.com.

Bagian dalam Phaeton D2, dalam beberapa hal, sebenarnya tampak lebih berkembang daripada penawaran produksi berikutnya perusahaan. Dash digital besar melengkung dan layar infotainment hampir menyatu untuk menciptakan satu bentangan seperti langkah evolusioner yang hilang antara interior Volkswagen Jetta 2022 dan pelat teatrikal besar yang dikenal sebagai Mercedes Hyperscreen. Tampaknya Volkswagen hanya mengejar di mana D2 berada ketika dipadamkan, dalam beberapa hal. 

Siapa yang tahu jika generasi lain akan mengubah nasib Phaeton. Semua pertanyaan yang diajukan pada saat itu masih relevan hingga saat ini, bahkan ketika ambisi volume dan identitas merek Volkswagen telah bergeser. Tapi itu adalah sejarah alternatif yang begitu dekat sehingga Anda hampir bisa memahaminya, bukan? Sebuah dunia di mana Volkswagen D2 akan mencapai dealer tidak begitu sulit untuk dibayangkan. Sebuah dunia di mana itu adalah kesuksesan penjualan landasan pacu? Mungkin sedikit lebih keras. Tetapi Anda tidak perlu khawatir tentang semua itu sekarang. Nikmati saja sekilas apa yang mungkin terjadi.

You may also like...

Leave a Reply

Your email address will not be published.